Angkatan 90an, Kenangan Masa SD-mu itu tak akan Bisa Dirasakan Oleh Anak SD Jaman Sekarang


Kalau zaman sekarang, istilah “alay” udah bergeser jadi “cabe-cabean”.

Cabe-cabean itu cewek-cewek usia pubertas 2 Dimensi (Muka PUTIH, leher HITAM) yang suka bonceng 4 dengan formasi 3 + 1; dengan komposisi 3 diatas sepeda motor dan 1 diatas knalpot motor matic kredit 3 tahun.

Maka dari itu saya mau nostalgia sama kehidupan saya yang bahagia sebagai anak kelahiran 90an. Berikut cuplikannya:


1

Kebiasaan



Hal-hal gokil anak 90an waktu masih SD adalah nempelin diam-diam kertas bacaan “AWAS ADA ORGIL” dipunggung teman, terus diketawain rame-rame. 

Kalau ada yang ditaksir, modus operandi yang digunakan juga biasanya dengan “Ular-ularan” atau “Ulat mainan” yang dibeli di depan pagar sekolah, terus dilempar random ke arah cewek-cewe.


2

Warnet



Kalau sekarang jumlah warnet udah kayak “jomblo”, gak kehitung! Tiap jarak satu ruko pasti ada.
Kalau dulu, sekitar awal tahun 2000an, kamu harus lewati gunung mendaki lembah dengan tari tarif billing Rp. 4.500,- sampai Rp. 8.000,-/jam. 

Sadis gak tuh?

Kalau sekarang Rp. 5.000,- saja sudah bisa maen paket 3 jam, dapat handsfree gratis lagi.

Hal-hal membanggakan yang dulu dilakukan adalah chatting sama bule atau anak SMK yang bolos sekolah di “MiRC”, sejenis “Omegle” yang intinya adalah random chatting sama strangers. 

Nickname-nya juga anugerah yang kuasa banget: mulai dari “cowo ganteng” sampai “Cewe_CutEzZz19”..


3

Sosmed



Kalau sekarang sih Twitter, Facebook, Instagram, Path, dll.
Kalau dulu yang paling booming itu “Friendster”, sejenis ‘mini’ blog.

Apa saja yang biasa dilakukan? Nah ini pertanyaan oke!

Biasanya sulit buat nge-stalk si “ciye-ciye” karena ada opsi yang bisa ngeliat siapa aja yang ngunjungin profil kita. Semakin banyak list teman, ratusan komentar teman, background super norak yang nutupin tulisan utama profil akun, serta tulisan bling-bling, maka semakin gaul gitu loh.


4

Gadget



Samsung? Lenovo? Oppo? Apa ituh?!! Kami tidak mengenal benda-benda itu!
Dulu pake Nokia 6600 atau Nokia 3310 itu udah bangga banget.

Selain main game “uler-uleran” yang hanya game over kalau nabrak badan sendiri, biasanya ngirim SMS kosong keteman atau yang ditaksir setelah beli paket 1000 SMS/SMS gratis, terus berharap dapat balasan. 

Dan begitulah seterusnya sampai Jepang rapih kembali setelah pertarungan Ultramen.


5

Tontonan




Satu yang paling menyenangkan kehidupan anak era 90an adalah tontonan yang gak ‘serusak’ sekarang. 

Ingat “P Man”, superhero yang dipencet hidungnya?
Atau “Lets and Go” tentang kejuaraan Tamiya?
“Beyblade” yang adu gasing paling lama, sampai ada yang nyuri wajan emak, buat jadi arena?

Semuanya mengajarkan persahabatan dan tantangan agar jangan mudah menyerah menggapai apapun. Dan cita-cita tertinggi anak SD 90an kalau ditanya sodara sama guru adalah: “Aku mau jadi Spidermen” atau “Aku mau jadi Betmen”.

Kalau yang udah agak dewasa biasanya nonton telenovela atau sinetron Escetepe; “Tersanjung”, “Tersayang”, “Terpelanting” (yang terakhir fitnah). Logonya sampai dibuat di baju anak-anak, kotak pensil sekolah, sama topi gitu. Kalau gak dibeliin Emak, ngamuk-ngamuk gak mau sekolah.


6

Jajanan



Chiki Ball & Friends..
Jagoan Neon..
Cokelat Payung..
Sugus..
Anak Mas..
Permen Karet Yosan..
Choki-Choki..
Indomie..
Mie Sakura..
Semuanya adalah jajanan wajib. 

Pemakan Chiki-chiki biasanya hanya punya satu tujuan utama, yakni “TAZOS”, sejenis kartu yang mainnya dengan cara dilempar ke dinding atau dipukul dengan tangan sampai memar.


7

Game



Bukan game yang sering dimainin bocah di warnet, atau yang di download anak gaul di Playstore. 

Yang bikin kamu gak makan itu kalau udah punya “Gembot” yang makainya sampai tonjok-tonjokan sama adek sendiri dulu. Tersedia versi sewanya, mainnya ‘wajib’ jongkok, terus kalau waktunya udah abis talinya ditarik sama abang-abang.

Kamfret.

Kalau yang cewek juga paling suka maen “Bongkar Pasang”, berbi-berbian dari kertas yang bisa ditukar-tukar bajunya, tiga kali maen lepas dah kepalanya.

Yang seru itu kalau udah main “petak umpet”, “kelereng”, “patel lele”, “bola debok”, “Main adu layangan” yang kalau putus wajib dikejar sampai mampus karena menyangkut harga diri. 

Yang agak mewah dikit kayak “Ludo” sama “ular tangga” atau “Kapal-kapalan” yang bunyinya ‘Tek tek tek’ terus cuman muter-muter di ember. 

Dan semua aktivitas ini hanya bisa dihentikan oleh alam, bencana alam lebih tepatnya, berupa teriakan panggilan emak yang sampai 3 rumah tangga di jam-jam maghrib.


8

Radio



"Mekummm (bentuk alay dari “Assalamualaikum”), minta lagu ‘ST 12’ yang ‘Aku masih sayang’ spesial buat si Gadis Desa di villa asmara, aku selalu merindukanmu cayang."
Kirim pesan di radio yang isinya dari oppung yang punya oppung dan oppungnya lagi sampai generasi ke-3 adalah kebanggaan setiap makhluk nestapa 90an.

9

Binder



"Binder?"

Itu loh buku klip harga 15000an, yang isinya kertas warna-warni yang dipotong-potong, terus dikumpulin buat jadi koleksi. Tiap jam istirahat, kamu selalu usaha buat tukeran sama teman. Modus yang paling sering itu kalau kertasnya agak tebal dikit, atau motifnya agak oke-an ditukar dengan 2-4 binder polos biasa.

Terus isinya dibikin biodata temen-temen satu kelas dengan sandi absurd: “Mikes” aka Minuman Kesukaan, “Makes” aka Makanan Kesukaan, sama lebihan foto raport.


10

Style



Kegaholan remaja sekarang diuji dengan behel 200rb-an digigi dan hape android KW dewa yang kalau kepelanting gak bisa hidup lagi, atau juga hotpants yang sulit dibedakan itu celana apa kolor Agung Herkules.

Style anak 90an diuji dengan rambut belah tengah ala Demi Moore, yang cewek dengan gaya rambut “Bondol”. Terus celana kargo Alien workshop atau nggak celana mambo yang lebar gombrang?, Sepatu Dokmart (sepatu bot berbrand Dokter Martin yang banyak KW-nya di Pasar Bawah dan area kodim keatas). Kasta tertinggi anak SD 90an adalah sepatu La-Gear yang kalau diinjak nyala lampunya satu set sama Tas Alpina. Awwww…

Kalau ente-ente yang TUA-TUA ingat semua kenangan indah itu, berarti masa kecil ente terselamatkan. Anak-anak 90an adalah anak-anak paling jujur sebagai “anak-anak” dan berbahagia dari semua generasi.

Trust Me, it works!

telegram