Inilah Sebabnya Mengapa Suami Dilarang Membunuh Hewan Ketika Istri Sedang Mengandung!! Berikut Penjelasannya...

Waktu istri hamil atau mengandung, sebagai suami yang bijak akan senantiasa buat perlindungan istrinya. Dari awal makanan yang dikonsumsi s/d cara memperlakukan istrinya. Banyak orangtuayang Satudiantara mitos itu yakni tidak bisa membunuh hewan waktu istri hamil, Lantaran bila suami membunuh hewan waktu istrinya hamil, jadi anak yang tengah dikandungnya itu akan cacat waktu lahir. 

Umpamanya waktu istrinya tengah hamil, suami membunuh ular, jadi kulit anaknya lahir akan bersisik seperti ular, Bahkan juga suami menebang pokokpun si istri bakal berang lantaran tuturnya ada kontak batin ke perutnya si bayi bergerak, Apakah benar? Sekalilagi Ini cuma mitos, dapat diakui dan bisa tak. Semuanyatergantung pemikiran Anda. Lantaran menurut penelitian yang diakukan oleh sebagian ahli, lewat langkah genetika tak ada jalinan pada membunuh hewan dengan kelahiran anak.

Cacat dan tidaknya anak bergantung bagaimana perawatan ibu waktu hamil. Bila ibu senantiasa mengkonsumsi makanan junk food, konsumsi alkohol serta rokok, jadi peluang anak yang dilahirkanjuga bakal cacat. Diluar itu, waktu ibu tak alami steres akibatketakutandengan anak yang dilahirkan, jadi kecacatan padaanak akan tak jalan. Lantaran semua yang  dipikirkan serta ditakutkan, besar kemungkinan akan jalan.

Sekian mengenai steres istri yang suaminya membunuh hewan, semakin steres istrinya jadi bakal jalan apa yangditakutkannya itu. Membunuh hewan tidak ada argumen yang tentu, memanglah salah dan berdosa meskipun istritengah tidak hamil. Namun, waktu membunuh hewan dengan argumen yang tentu seperti bakal mengkonsumsi dagingnya sertadibarengi kemauan yang baik, jadi semuanya bakal baik baik saja. Daging haiwan yang bakal dikonsumsi itu juga akan bermanfaat untuk badan. Meskipun istrinya tengah hamil. Cacat atau tidaknya anak yang dilahirkan tidaklah karena haiwan yang dibunuh suami atau ibu hamil, namun karena aspek lain. Seperti kelainan gen, style hidup ibu hamil yg tidak baik atau yang lain. ¤ Mitos Membunuh Binatang Saat Isteri Hamil oleh oleh Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina Konsultasi Syariah. com) Kami tak menjumpai ada satupun dalil yang melarang sebagian suami untuk membunuh atau menyembelih binatang saat istrinya hamil.


Beliau juga tak pernah mengkaitkan pada aksi membunuh binatang dengan kehamilan istri. Meskipun sesungguhnya kita begitu yakin, banyak istri sahabat yang hamil bertepatang dengan Idul Adha. Bila menyembeli binatang bisa punyai efek jelek pada janin, pasti Nabi Muhammad SAW kan mengingatkannya. Kita memiliki ketentuan, yakini satu hal sebagai sebab pada suatuhal yang lain, meskipun sesungguhnya tak mempunyai hubungan sebab akibat, baik lewat langkah ilmiah maupun syariah jadi termasuk juga perbuatan syirik kecil.

Dalam Hal sejenis ini, orang yang berkeyakinan, membunuh binatang waktu istri hamil bisa mengakibatkan janin cacat, dihadapkan pada dua tantangan : Pertama, apakah ini bisa dibuktikan dengan cara ilmiah? Adakah informasi ahli genetika atau pengetahuan berkaitan yang lain yang lewat langkah ilmiah menjelaskan
Jalinan sekian? Bila tak, kita beralih pada tantangan ke2, apakah dalil yang shahih, baik dari Alquran ataupun hadis yang menerangkan hal semacam itu? Bila ke2 tantangan ini tak tercukupi, bermakna mitos itu sekalipun tidak bisa dibuktikan dengan cara ilmiah, serta meyakini termasuk juga syirik kecil. Dan perlu Anda ingat baik baik, walau kekeliruan ini termasuk juga syirik kecil, tetapi dosanya demikian besar. karena itu, selekasnya tinggalkan keyakinan ini.

Harlequin Ichthyosis yaitu penyakit yang didapat pasien mulai sejak lahir, kelainan genetik mengakibatkan pasien alami kekeringan yang mengagumkan pada kulit, serta masihlah ditambah dengan mata yang membengkak serta mulut yang melepuh saat lahir. Dengan kondisi seperti itu memanglah sedikit pasien Harlequin Ichthyosis yang mencapai usia dewasa. Umumnya dari mereka wafat dunia waktu masih tetap bayi.

Sumber : http://www.sumber-pengetahuan.com/2016/08/inilah-sebabnya-mengapa-suami-dilarang.html
telegram