Ingatlah Orang-Orang ... Hukuman Bagi Orang Yang Ber-Z-i-n-a Dan BerSelingkuh Itu Amat Kejam !!

Hukuman bagi Istri yang Ber-z-i-n-a / Berselingkuh. “Dari Ubadah bin Shamit, ia berkata, ‘Setiap kali turun wahyu dari Rasulullah Saw., maka beliau terlihat sangat susah dan wajahnya berubah menjadi pucat. Pada suatu ketika wahyu turun kepadanya, dan beliau terkihat sangat susah. Setelah tenang kembali, beliau pun bersabda, ‘Ikutilah semua ajaranku. Allah telah menentukan hukum bagi kaum perempuan! Hukuman seorang perempuan yang bersuami adalah sesuai statusnya sebagai perempuan yang bersuami, dan hukuman seorang p-e-r-a-w-a-n juga sesuai statusnya sebagai p-e-r-a-w-a-n. Hukuman bagi perempuan yang bersuami adalah didera saratus kali, dan setelah itu dirajam atau dilempari dengan batu. Sedangkan hukuman bagi seorang p-e-r-a-w-a-n adalah didera seratus kali serta dikeluarkan dari daerahnya selama satu tahun.” (HR. Muslim, 5/115).
Banyak orang yang keliru memahami Islam berkaitan dengan perempuan. Mereka menganggap bahwa Islam merupaka agama yang kejam, tidak berprikemanusiaan, dan bahkan cenderung barbar terhadap kaum perempuan. Untuk menguatkan anggapan mereka, digunakanlah dalil-dalil al-Qur’an dan juga hadits yang sekiranya dapat membenarkan pendapat mereka. Salah satunya yang ber-h-u-b-u-n-g-a-n dengan hukum rajam dan cambuk bagi perempuan yang berselingkuh.

Padahal, hukuman rajam dan cambuk bagi seorang istri yang sengaja berselingkuh dengan lelaki lain (ber-z-i-n-a), hal itu sesuangguhnya menunujukan betapa besarnya dosa yang ditanggung si pelaku. Hukuman ini juga berlaku bagi laki-laki (suami) yang secara sadar dan sengaja berselingkuh (ber-z-i-n-a) dangan perempuan lain.

Baik suami maupun istri, kalau mereka dengan sengaja melakukan per-z-i-n-a-an (perselingkuhan) dengan orang lain, maka teramat besar dosa yang mereka tanggung. Dan, hukuman rajam serta cambuk itu merupakan salah satu gambaran akan beratnya dosa pertanggungjawaban mereka kepada Allah Swt.


Demikian juga dengan seorang perawan yang ber-z-i-n-a. Hukuman berupa cambuk dan diusur dari kampungnya selama satu tahun tidak lain menggambarkan betapa besar kesalahan dan dosa perbuatanya itu.

Perselingkuhan dan per-z-i-n-a-an adalah perbuatan yang merusak kehormatan serta janji suci yang diucapkan atas nama Allah Swt dan Rasul-Nya. Itulah sebabnya perselingkuhan tidak saja merupakan penghianatan kepada Allah Swt.

Per-z-i-n-a-an dan perselingkuhan juga merupakan perbuatan yang dapat menghilangkan cahaya iman dari dalam hati pelakunya, mendatangkan rasa takut, doanya tertola, namnya dircoret dari daftar orang baik dan berbakti, diharamkan masuk surga, dan bahkan tidak diperkenankan mencium bau surga, serta pelakunya tidak dipandang oleh Allah Swt dengan pandangan rahmat, melainkan laknat. Karena itu, berhati-hatilah para istri dan para p-e-r-a-w-a-n terhadap perbuatan terkutuk ini. 


Sumber : (reportaseterkini)
telegram