Ratusan Bayi Hidup Ini Tak Pernah Menangis Lagi, Penyebabnya Membuat Hati Saya Hancur...

Mendengar kata bayi, apa yang ada dalam pikiran anda? Bermain, tertawa, menangis?

Tetapi peristiwa ini sungguh menyayat hati. Ruangan berisi 100 bayi yatim piatu ini tak pernah menangis lagi.

Alasan yang kemudian meluncur dari mulut penjaganya sungguh menghancurkan hati.

Di seluruh dunia, anak-anak yatim mendapatkan perlakuan yang berbeda berdasarkan tempat mereka tinggal dan keadaan ekonomi pemerintah di negara mereka .

Ketika menghadiri sebuah konferensi, Dayna Mager dan suaminya mendapat kesempatan khusus untuk mendengarkan sebuah pengalaman di Uganda.

Ia mengunjungi sebuah panti asuhan dengan ruangan yang penuh dengan bayi, tapi ada sesuatu yang hilang .

Saat ia masuk dan memeriksa lebih detail, Dayna syok dan kemudian memposting pengalamannya di Facebook .

Berikut adalah bagian dari postingan tersebut.

" Dia tiba di sebuah panti asuhan di Uganda. Ia sudah sering bepergian ke sejumlah panti asuhan, tapi yang satu ini berbeda .

Dia berjalan ke kamar anak-anak dengan lebih dari 100 boks berisi bayi .

Dia mendengarkan dengan takjub dan bertanya-tanya sebagai satu-satunya suara yang bisa ditemukannya ialah keheningan.

Sebuah 'suara' yang menurutnya langka dari sebuah ruangan panti asuhan berisi ratusan bayi.

Dia kemudian berinisiatif untuk bertemu dengan penjaga ruang bayi dan bertanya mengapa ruangan yang berisi seratus bayi hidup itu tenang dan hening sekali .

Tanggapannya menjadi sesuatu yang tidak akan pernah dilupakan.

Dia menatapnya dan berkata , "Setelah sekitar seminggu mereka berada di sini , dan menangis berjam-jam , mereka akhirnya berhenti ketika mereka menyadari tidak ada yang datang untuk mereka .."

"Mereka berhenti menangis ketika mereka menyadari tidak ada yang datang untuk mereka . Tidak untuk 10 menit , tidak untuk 4 jam , dan mungkin , mungkin , tidak akan pernah lagi menangis ... "

Pasangan ini kemudian melaju pulang ke rumah.

Dayna mengungkapkan bagaimana dia merasa segera setelah pulang ke rumah ia langsung menemui putrinya dan hatinya hancur.

" Kami datang ke rumah, saat Luella beristirahat di malam hari, saya terus memeluk tubuh mungil putri saya itu. Saya membuat janji dengannya . Sebuah janji bahwa saya akan selalu ada untuknya, selalu!"

"Saya berjanji, saat ia sakit dan patah hati , kami akan datang kepadanya . Kami akan berada di sana untuk memeluknya , untuk membiarkan dia merasa kami ada untuknya . Kami akan menunjukkan padanya melalui air mata bahwa ia boleh saja menangis , dan itu tidak masalah . Bahwa kami akan selalu menjadi tempat yang aman , dan kami akan selalu datang kepadanya. "

Kisah ini memberi kita semua sesuatu untuk dipikirkan .

Memeluk anak-anak Anda sedikit lebih erat hari ini untuk jutaan anak di dunia yang tidak memiliki siapa pun untuk menunjukkan kepada mereka apa arti sebuah cinta.
telegram